Rabu, 16 Februari 2022

REMAJA TANTRUM? YUK DAMPINGI DENGAN ILMU

Sekian lama suasana rumah kerasa adem ayem damai sentosa sejahtera. Di suatu pagi awal 2021 yang cerah ceria ditemani secangkir kopi, tiba –tiba terjadilah sebuah drama keluarga. Jederrrr…. !!!💥💥 Rafif, si bungsu usia 16 tahun yang biasanya baik-baik saja, turun dari tangga lantai dua sambil marah-marah. 😡 

 Bukan cuma marah-marah, anak bujang bertubuh besar lebih tinggi dari Bapaknya itu beralih-alih, antara marah, menangis terisak, dan berkali-kali teriak,” Stress Rafif ini, Ma! Stress Rafif ini!” Tangannya menjambak-jambak rambut keritingnya yang tumbuh lebat mumbul ke atas, akibat terlalu lama tak mampir ke tukang cukur. 

 Hah? Pemandangan apa ini ?? Hampir saja aku tersedak kopi. Aku terhijack emosi oleh self talk yang bilang, “Apa-apaan ini, sudah segede gini kok tantrum? Stress apaan, seberat apa sih hidup anak ini?”
Jelas ini self talk yang tidak memberdayakan. Untung saja, sebelum bertindak, aku ingat untuk melakukan pilar pertama dalam 5 pilar komunikasi, yaitu selesaikan emosi diri sendiri. 

Aku melakukan teknik self distance, dengan disosiasi. Aku geser kursi tempat dudukku sedikit ke belakang dengan niat meninggalkan emosi ditempat semula. Langsung lega rasanya, logika naik. 

 Lalu sambil tenang ngirup kopi, aku bicara dalam hati. 

 “Oke, anak ini lagi sedang terhijack emosi yang kuat. Kalau aku balas dengan kata-kata dengan nada tinggi, bisa jadi dia makin emosi. Dengan badan sebesar itu, dan tenaga sekuat itu, ngeri juga kalau dia melampiaskan emosinya dengan merusak barang. Jadi sekarang yang dibutuhkan adalah membantu dia meregulasi emosinya. Dan gak di sini tempatnya. Dia bisa jadi tontonan para asisten rumah tangga, bahkan ngamuknya bisa kedengaran tetangga. Kasihan nanti dia malu. Oke, aku ajak ke kamar.” 

 Dengan berfikir seperti itu, aku bisa bicara dengan nada rendah, intonasi lembut, ekspresi wajah yang tenang ke Rafif. Kata-kata yang keluar dari mulutku tujuannya untuk meng-acknowledge emosinya. 

 “Rafif merasa stress ya, Nak. Mama ngerti. Yuk kita ke kamar Mama, biar enak ngobrolnya.”

Alhamdulillah, Rafif tidak menolak. Sambil terus terisak dengan dada sesak, dia bergegas mengikuti langkahku masuk kamar. 

 Selanjutnya, aku fokus pada tujuan, membantu Rafif meregulasi emosinya, lalu memdampinginya mencari solusi dengan parental coaching. 

Kenapa perlu meregulasi emosi? Orang yang terhijack emosi seperti Rafif saat itu, logikanya tidak jalan. Emosi dan logika itu hubungannya kayak timbangan. Emosi naik, logika turun. Dan sebaliknya. Jadi supaya Rafif cerdas, bisa ditanya-tanya untuk cari solusi, emosinya harus selesai dulu. 

Kami duduk berhadapan di tempat tidur. Rafif masih menjambak-jambak rambutnya, nafasnya memburu, terisak-isak berlinang air mata. 

“Stress Ma Rafif.. Stress Ma..” Ucapnya berulang-ulang. 

 “Mama ngerti Rafif merasa gak nyaman. Sekarang ungkapkan semua ke Mama, apa yang dirasa gak nyaman selama ini. Keluarkan semua, sayang.. supaya dada Rafif lega. Mama di sini mendengarkan Rafif. Rafif aman sama mama di sini.” Ucapku sepenuh hati. 


 “Rafif stress, Ma.. Sudah lama gak sekolah. Setiap hari cuma belajar lewat zoom. Rafif gak ngerti, gak nyaman belajar lewat zoom. Rasanya empty. Gak bisa kumpul sama teman-teman. Cuma begini-begini aja hidup ini sudah setahun lebih gara-gara corona!” Ucapnya dengan nada tinggi. 

Gerak tubuhnya gelisah, terus menarik-narik rambut, dan terisak. “Oke, mama ngerti. Sekarang Rafif mau melakukan apa supaya perasaan lebih tenang?” Rafif menggeleng. 

 “Mau nangis?” Rafif mengangguk. 

 “Boleh. Menangislah Nak.. Kalau menangis bisa membuat Rafif lega, lakukanlah. Mama temani sampai Rafif tenang ya…” Ucapku. 

Beberapa saat aku diam dengan wajah tenang, menatap Rafif yang terus menangis, beberapa menit kemudian intensitas isaknya kian menurun. Tangannya pun tak lagi menarik-narik rambut. Supaya emosinya lebih tenang, logikanya naik dan bisa masuk ke proses parental coaching, aku ajak Rafif relaksasi dengan menarik dan menghembuskan nafas panjang. 

 “Sekarang tarik nafas yuk. Mama temani. Tarik nafas yang panjaaang… hembuskan. Semakin narik nafas, perasaan Rafif semakin tenang. Nyaman.. tenang…”Dengan nada suara rendah mengalun, aku pandu Rafif melakukan relaksasi. 

 Kami berdua beberapa saat menarik nafas panjang, dan pelan-pelan menghembuskan. Kulihat wajah Rafif sudah semakin tenang, isaknya berkurang, hingga akhirnya berhenti. 

Disinilah pentingnya orangtua paham tahap perkembangan anak. Anak seusia Rafif yang sudah baligh, sudah menghasilkan hormone testoteron, yang salah satunya berfungsi untuk berjuang, untuk menghadapi tantangan. Tapi tantangan apa yang bisa dia dilakukan selama masa pandemi kalau kegiatan sehari-hari di rumah saja, cuma menatap layar HP, ikut kelas zoom, lalu ngerjain tugas? 

 Pandemi membuat Rafif tidak bisa berkumpul dengan teman-temannya di sekolah. Dia juga tidak les, tidak punya kegiatan yang membuat dia merasa bersemangat. Salahnya aku tidak peka terhadap apa yang dialami Rafif, karena selama ini Rafif tampak baik-baik saja. Rupanya kegiatan yang monoton, rasa bosan yang berlangsung lama, menjadi emosi yang bertumpuk-tumpuk dan ditahan Rafif selama ini. Lalu hari ini jebol deh pertahanannya.. Ya Allah… 

Alhamdulillah meski lewat drama begini, aku akhirnya tahu apa yang dialami si bungsu. 

 Proses coaching kemudian berjalan lancar. 

 “Baiklah, sayang. Mama ngerti Rafif merasa “empty”. Sekarang ini memang dimana-mana gak ada yang masuk sekolah offline. Jadi mau tidak mau, Rafif harus belajar lewat zoom. Kalau Rafif merasa kurang efektif, apa ya yang bisa Rafif lakukan supaya Rafif bisa mengerti materi pelajarannya?” 

 “Rafif mau les, ma.. Les offline. Rafif tau tempat les tutup semua, jadi Rafif mau les privat saja. Guru les datang ke rumah.” Sahut Rafif. 

 Kami kemudian diskusi masalah protocol kesehatan kalau Rafif memilih les privat. Artinya saat les dia menjaga jarak dengan guru lesnya dan memakai masker. 

 “Oke ya.. Kita sepakat. Lalu apa lagi yang mau Rafif lakukan supaya lebih semangat setiap harinya?” 


Kami diskusi. Rafif ingin ada kegiatan olahraga setiap hari yang jadi semacam moment penyemangat, untuk melepaskan kebosanan setelah kelas zoom. Aku setuju untuk memfasilitasinya. Rafif kemudian membuat jadwal kegiatan sehari-hari dengan menambah kegiatan baru, les privat dan olahraga. Alhamdulillah dapat solusi. 

 “Mama minta maaf ya, Nak. Mama gak peka, gak tahu kalau Rafif selama ini gak nyaman dengan kondisi pandemi. Next time, setiap ada rasa yang tidak nyaman, cepat diselesaikan. Rafif boleh curhat sama mama ya sayang. Kalau ada emosi yang mengganggu, kita selesaikan sama-sama ya Nak..” 

 Rafif menghembuskan nafas lega, lalu mengangguk dan tersenyum. Hati ini rasanya nyesss.. 

 Menghadapi anak remaja yang terhijack emosi, prinsipnya sederhana saja. Selesaikan emosi diri sendiri, selesaikan emosi anak, lalu bantu dengan parental coaching. 

 Cerita ini sengaja tidak aku posting sesaat setelah kejadian, karena aku ingin melihat bagaimana perkembangan Rafif. Dia sudah menjalankan kegiatan ini beberapa bulan. 

 Alhamdulillah Rafif sekarang happy. Dia sendiri mengatur jadwal les privat, minimal seminggu 3 kali. Kadang lebih sering sesuai kebutuhan belajarnya. Dia rajin ke gym. Ketika gym ditutup karena PPKM, dia mencari alternatif lain untuk tetap olahraga. Dia melakukan jogging, angkat beban dengan barbel di rumah, dan silat. Karena rajin olahraga, dia mulai memperhatikan makanannya. Setiap hari dia berkarya, masak makanan sehat, dada ayam panggang, steak, aneka salad sayuran dan buah dan lain lain. Setiap hari ada tantangan, setiap hari ada kegiatan untuk membuatnya merasa produktif. Perubahan yang jelas terlihat adalah kadar lemak Rafif turun jauh. Perutnya yang tempo hari buncit sekarang nggak buncit lagi. Dia juga dengan bangga menunjukkan padaku otot2 kakinya yg sudah mulai nongol🤣🤣 

 Sekarang kalau ditanya,” Rafif, are you happy now?” “Yes, I am.” Jawabnya dengan senyum lebar😁😁

 Alhamdulillah. Tidak ada kejadian yang sia-sia. Tantrum pun berakhir dengan solusi.💖

Rabu, 21 Juli 2021

REZEKI SUDAH ADA ALAMATNYA

Pagi ini, aku butuh uang cash karena uang cash di dompet sudah sekarat😜. 


Turun dari mobil, aku lihat pintu mini market baru saja dibuka. Si abang pegawai wara wiri mengatur barang2 jualannya.



Aku melangkah masuk ke mini market. Eh.. ada yang mengikutiku. Seekor kucing hitam liar 
dekil mengeong manja, berputar-putar mengelilingi kakiku. Digesek-gesekkannya kepala dan badannya ke kakiku, minta alem.

Jumat, 02 Juli 2021

BABE MERTUA DALAM KENANGAN

Babe, begitu aku memanggilnya. Dia ayah mertuaku. Sejak pertama kali berbincang dengannya, saat itu di tahun 1997 via telepon, aku sudah terkesan dengan keramahannya. Bicaranya lembut, khas orang Sunda. Kalau cerita, runut dari awal sampai akhir, sehingga asyik sekali mendengar dia bicara. Sikapnya yang luwes, tidak berjarak, membuat aku sejak awal sudah menetapkan hati untuk mencintai Babe dan Ibu sebagaimana aku mencintai Mami dan Papiku.




Bukan cuma ramah, dia bijak, perhatian dan baik hati. Dulu, ketika aku belum resmi jadi menantunya, dia sudah rela meminjamkan mobil untuk kupakai dari pagi sampai malam mengurusi keperluanku ke sana kemari. Padahal urusanku itu apalaah...nggak penting banget🤣🤣. Aku heran, kok beliau baik banget, ngadepin calon menantu yang ngelunjak😜

Sabtu, 19 Juni 2021

KADO ULANG TAHUN IBU MERTUA

 Hari ini, 16 Juni 2021, Ibu mertuaku ulang tahun. Dari 2 minggu lalu dia sudah pesan kado ulang tahun. 

Ini benar-benar langka. Gak pernah dalam sejarah hidup, Ibu minta kado ulang tahun. Baru sekali ini. Dulu sering aku tanya, "Ibu mau kado apa? Perfume? Tas? Baju? Atau apa?" Tak pernah dia minta apapun. 




Nah.. sekali ini, secara khusus dia mau kado istimewa. Kadonya : Ibu mau si Akang Sutedja, menyanyikan lagu judulnya Kasih Ibu, yg duluuuu tahun 1960an dinyanyikan oleh Alfian, penyanyi ngetop idola Ibu, di masa itu.


Mendengar permintaan itu, Akang bilang,

"Neng, ini belum pernah terjadi, baru sekali ini seumur hidup, Ibu minta kado. Penting banget ini, jangan sampai gak terpenuhi permintaannya." 
Serius dia😁😁

Lalu kami berdua browsing Youtube, mencari lagu yang dimaksud. Eh, ada. Langsung deh kami dengarkan.

Minggu, 28 Maret 2021

INGIN DIKENANG SEBAGAI ISTRI YANG BAGAIMANAKAH KITA ?

Di kelas-kelas training mapun sharing Enlightening Parenting, setelah  si Akang menyampaikan materi Peran Ayah,biasanya ramai yang bertanya, 

“Mbak Iwed bagaimana kok bisa tahan dan terus konsisten menghadapi suami yang Rahwana? Kok nggak minta cerai saja? “

 


Suami Rahwana? Hehehe.. Si Akang sendiri yang menjuluki dirinya yang dulu  sebagai Rahwana.  Rahwana adalah tokoh antagonis dalam kisah Ramayana.Silakan di browsing sendiri ya bagaimana profil Rahwana.

 

Selasa, 09 Maret 2021

IBU MERTUA DAN MESIN CUCI AKARI

Setiap kali aku mudik ke Palembang dan nginep di rumah mertua, ada rutinitas yang bisa dibilang" quality time " bareng ibu mertuaku.

Pagi setelah sarapan, biasanya Ibu tanya.

"Banyak baju kotor gak, Wi? Kalau banyak, kita nyuci pakai mesin cuci saja."

Kalimat sederhana itu bagiku istimewa. Itu menunjukkan betapa ibu mertuaku tak tega kalau aku harus ngucek cucian secara manual . Kalimat itu juga menunjukkan kemurahan hati ibu mengizinkan aku memakai mesin cuci istimewanya. Mesin cuci istimewa? Iya😁😁



Mesin cuci Ibu merk Akari keluaran tahun 2003. Tipe manual, dua tabung, bukaan atas. Mesin itu dibeli dengan uang gaji PNS ke-13nya, saat beliau masih bekerja sebagai guru SD.Meski usianya sudah 18 tahun, kondisi mesin cuci Ibu kinclong, bersih, mengkilat, tanpa noda debu sedikitpun. Sungguh pandai Ibu merawat barang-barangnya.

Tentu aku tersanjung. Diajak ibu mencuci pakai mèsin cuci istimewa.

Jumat, 05 Maret 2021

Taat pada Suami, Susah atau Mudah?

 Perkara taat pada suami aku sudah  tahu dasar hukumnya dalam Islam sejak sebelum menikah, bahkan sebelum kenal si Akang.



Ada banyak  dasar hukum  yang menjelaskan kedudukan suami, baik dalam Al Quran maupun hadits. Salah satu hadits yang saat itu membuat aku melongo takjub adalah Hadits riwayat Turmudzi :1159 


“Seandainya aku boleh menyuruh seorang sujud kepada seseorang, maka aku akan perintahkan seorang wanita sujud kepada suaminya “

Hanya saja sujud kepada selain Allah itu dilarang, tapi dari hadits ini aku belajar betapa pentingnya  istri patuh dan taat pada suami. Kedudukan hak seorang suami  terhadap istri adalah setelah hak Allah dan Rasulnya. Bahkan hak seorang suami berada diatas hak kedua orangtua.

 Jadi kesimpulannya, taat dan patuh pada suami itu adalah tanggung jawab terpenting seorang istri. Tentu saja taat dan patuhnya dengan syarat tertentu ya. Artinya seorang istri harus taat dan patuh pada suami selama perintah suami tidak mengandung maksiat dan tidak bertentangan dengan syariat.

 Terus pelaksanaanya bagaimana?

Apakah mudah melakukan taat pada suami?

Minggu, 13 Desember 2020

HIDUP LEBIH BERMAKNA ITU BAGAIMANA SIH?

 

Seorang teman mengeluh, merasa hidupnya kayak robot, melakukan itu-itu saja setiap hari, sering merasa galau, merasa tidak berguna, sedih, kecewa dan marah. Dia bertanya bagaimana caranya supaya hidup ini lebih bermakna.

Sabtu, 28 Maret 2020

PEMPEK UDANG REBON ALA IWED



Stok pempek habis. Kalau beli ikan giling resikonya harus keluar ke pasar tradisional, dan takutnya nanti di pasar ramai, resiko ketempelan virus lebih besar. Jadi ya.. sementara #stay_at_home menghindari virus Corona, cari alternatif gimana caranya tetap ada stok pempek meski bukan pakai daging ikan giling. Mau gimana lagi, ini lidah sudah selera Palembang soalnya😁😁

Nemu udang rebon kering 2 ons di kulkas. Ya itulah yang diolah jadi pempek. Ternyata rasanya enak juga meski tampilan pempeknya agak "gelap"😁😁.

Kamis, 05 Desember 2019

Honeymoon atau Durenmoon?


BOGOR- BATURRADEN - KEMRAJEN - MUNTILAN

Sejak beberapa bulan lalu si Akang Sutedja E Saputra merencanakan jalan-jalan berduaan saja. Katanya biar makin lengket cintanya, padahal sebenarnya sih ada duren dibalik ayam🤪🤣🤣🤣

Maksudnya ini jalan-jalan spesial untuk memuaskan kesukaannya akan durian dan ayam bekisar. 


Jadi daripada disebut honeymoon, ini lebih cocok disebut durenmoon atau ayammoon🤣🤣🤣